Facebook Izinkan Karyawan WFH Selamanya

Teknologi

Jumat, 22 Mei 2020 | 12:34 WIB

200522123840-faceb.jpg

FACEBOOK Inc berencana akan lebih banyak merekrut karyawan jarak jauh di area di mana tidak ada kantor Facebook, sementara perusahaan itu mengizinkan para karyawan yang sekarang ada untuk bekerja dari rumah, working from home/WFH, selamanya jika mereka mau.

Chief Executive Officer Mark Zuckerberg mengatakan rencana perekrutan karyawan jarak jauh besar-besaran ini akan dimulai segera dimulai di Amerika Serikat, khususnya untuk perekrutan karyawan dengan skill engineering.

Berdasarkan survei internal karyawan, dia percaya bahwa pekerja jarak jauh bisa menutupi 50 persen angkatan kerja di Facebook selama 10 tahun ke depan.

"Kami dan banyak orang lain sangat khawatir bahwa produktivitas akan benar-benar jatuh," kata Zuckerberg dalam sebuah wawancara dilansir Bloomberg, Jumat. "Kami setidaknya sama produktifnya seperti sebelumnya, dan beberapa orang melaporkan bahkan lebih produktif."

Jejaring sosial, yang menutup kantor Menlo Park, California, pada awal Maret karena wabah virus corona, telah memberi tahu karyawan bahwa mereka dapat bekerja dari rumah hingga akhir tahun.

Sampai akhir Maret, Facebook memiliki lebih dari 48.000 staf global.

"Sebagian besar orang di perusahaan itu bekerja dari jarak jauh, jadi membatasi diri kita hanya mempekerjakan orang yang tinggal di dekat kantor yang tidak buka sama sekali tidak begitu efisien," tambahnya.

Facebook adalah perusahaan teknologi terbaru dan terbesar yang mengumumkan langkah penuh atau sebagian untuk pekerjaan jarak jauh yang lebih permanen di tengah pandemi Covid-19.

Sebelumnya, Twitter Inc. dan Square Inc., keduanya dijalankan oleh CEO Jack Dorsey, telah mengumumkan bahwa karyawan mereka dapat bekerja dari rumah secara permanen jika mereka mau. Perusahaan e-commerce Kanada Shopify Inc. mengatakan minggu ini akan mengizinkan 5.000 stafnya untuk bekerja dari rumah tanpa batas waktu.

Ini adalah tren yang secara drastis dapat mengubah Silicon Valley dan San Francisco Bay Area, yang selama puluhan tahun telah menjadi kiblat bagi pekerjaan teknologi bergaji tinggi. Banyak perusahaan paling bernilai di dunia, termasuk Facebook, Apple Inc. dan Google Alphabet Inc. berkantor pusat di selatan San Francisco, yang menjadikan daerah sekitarnya salah satu yang terkaya dan termahal di dunia.

Karyawan Facebook yang ingin bekerja dari jarak jauh, dan disetujui untuk melakukannya, akan dibayar berdasarkan lokasi baru mereka. Itu berarti karyawan yang pindah ke area dengan biaya hidup yang lebih rendah daripada Bay Area kemungkinan akan menerima pemotongan gaji. Karyawan yang saat ini bekerja dari jarak jauh yang ingin memperpanjang rencana kerja jarak jauh mereka di luar akhir tahun ini perlu mengingatkan Facebook untuk alasan pajak dan penggajian.

"Kami akan melokalisasikan semua orang pada tanggal 1 Januari," katanya. "Mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan sepanjang sisa tahun ini, tetapi pada akhir tahun mereka harus kembali ke Bay Area atau mereka perlu memberi tahu kami di mana mereka berada."

Zuckerberg mengatakan keputusannya tidak didorong oleh permintaan karyawan, tetapi ada sejumlah manfaat lain untuk perekrutan jarak jauh. Ini akan memperluas "kumpulan bakat" orang yang dapat dipekerjakan Facebook, katanya, dan dapat membantu Facebook meningkatkan keragaman tenaga kerjanya, baik secara ras maupun etnis, tetapi juga secara ideologis.

Ada juga manfaat lingkungan yang potensial, kata Zuckerberg, menunjukkan bahwa polusi dan emisi telah turun karena orang telah berhenti bepergian. "Saya lebih suka meminta karyawan kami untuk bekerja dengan VR atau obrolan video daripada duduk dalam perjalanan dan agak meracuni atmosfer," katanya.

Mungkin ada keunggulan produk juga. Misi Facebook adalah menciptakan produk yang membantu orang merasa lebih dekat bahkan ketika mereka terpisah secara fisik, kata Zuckerberg. Ini akan memberi perusahaan kesempatan untuk menguji produknya sendiri.

Masih ada beberapa yang tidak diketahui. Zuckerberg percaya perubahan seperti ini dapat berdampak pada apa yang ia sebut "hal-hal yang lebih halus," seperti koneksi sosial, curah pendapat kelompok, dan kreativitas.

Perusahaan seperti Facebook dan Google telah mengubah budaya kerja dengan menawarkan tunjangan yang tidak pernah berakhir kepada karyawan, seperti makanan gratis, antar-jemput untuk bekerja, dan bahkan binatu. Unsur-unsur budaya kerja itu pasti akan terpengaruh.

"Kami belum tahu seberapa banyak kami menyusun budaya, hubungan, strategi, dan arah yang telah dikembangkan hingga saat ini. Kami agak meluncur ke depan," katanya. "Kami tidak tahu betapa sulitnya untuk berkembang."

Zuckerberg mengatakan wabah Covid-19 dan rencana saat ini untuk meningkatkan pekerja jarak jauh tidak akan mengubah ambisi memperluas kompleks perusahaan - setidaknya tidak dalam jangka pendek.

Facebook telah memperluas markas besarnya selama bertahun-tahun, dan memiliki rencana lain untuk memperluas wilayah Timur melintasi Teluk San Francisco ke Fremont. Facebook juga telah melakukan upaya besar di New York, di mana tahun lalu menandatangani kontrak untuk lebih dari 1,5 juta kaki persegi ruang dalam pengembangan Hudson Yards. 

Ketika beberapa karyawan kembali bekerja setelah liburan 4 Juli, Facebook berencana untuk mempertahankan kapasitas kantor hanya sebesar 25 persen sehingga akan membutuhkan ruang sebanyak mungkin. "Jika kita tidak memiliki cukup ruang kantor," kata Zuckerberg.

"Virus akan ada bersama kita untuk sementara waktu, jadi kita benar-benar harus pandai dalam hal ini," tambah Zuckerberg.

Editor: Efrie Christianto

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA