Spanyol Pulangkan Warganya dari Wuhan Cina

Dunia

Senin, 27 Januari 2020 | 18:14 WIB

200127181530-spany.jpg

PEMERINTAH Spanyol sedang berkoordinasi dengan Cina dan Uni Eropa untuk memulangkan warga negara mereka dari wilayah Wuhan, Cina, di tengah kekhawatiran virus corona, demikian Menteri Luar Negeri Spanyol Arancha Gonzalez Laya pada Senin (27/1/2020).

"Kami sedang berkoordinasi ... dengan konsulat kami di Beijing dan pejabat di Cina serta Uni Eropa untuk menjemput sekitar 20 warga Spanyol di Wuhan, Hubei, yang menjadi pusat wabah virus corona. Kami akan terus memperbarui setiap informasi yang ada," cuit Gonzalez Laya di Twitter tanpa penjelasan lebih lanjut.

Kantor Luar Negeri Inggris pada Senin mengatakan bahwa pihaknya sedang berupaya menawarkan opsi kepada warga negaranya di Provinsi Hubei untuk pergi, sehari setelah Prancis menyebutkan pihaknya berharap dapat mengevakuasi sekitar ratusan dari 800 warga negara mereka dari wilayah tersebut.

"Warga negara Prancis akan dipulangkan melalui jalur udara, dengan kesepakatan dari otoritas China. Proses ini akan berlangsung pada pertengahan pekan," kata Buzyn kepada awak media. Nantinya, mereka akan ditempatkan di karantina selama 14 hari guna menghindari penyebaran virus di Prancis.

Wabah virus corona yang muncul di kota Wuhan di Provinsi Hubei sejauh ini telah menelan 81 korban di China dan menginfeksi lebih dari 2.750 orang secara global, yang sebagian besar berada di China.

Editor: Efrie Christianto

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA