Peneliti: Banyak Bank Sentral Berlomba Keluarkan Uang Digital

Dunia

Jumat, 24 Januari 2020 | 07:43 WIB

200124074241-penel.JPG

BANYAK bank sentral yang kemungkinan akan mengeluarkan mata uang digital mereka sendiri dalam beberapa tahun mendatang, penelitian oleh Bank for International Settlements (BIS) menunjukkan pada Kamis (23/1/2020), karena minat pada teknologi memanas.

Sekitar 20 persen dari 66 bank sentral yang disurvei oleh BIS mengatakan mereka kemungkinan akan mengeluarkan mata uang digital dalam enam tahun ke depan, naik dari sekitar 10 persen tahun sebelumnya. Satu dari 10 mengatakan mereka akan melakukannya dalam tiga tahun ke depan.

Secara keseluruhan, 80 persen bank sentral mengatakan mereka melihat teknologi tersebut, naik dari tujuh, dari 10 yang disurvei tahun lalu.

Ketika upaya Facebook untuk meluncurkan mata uang kripto Libra-nya memicu debat mengenai siapa yang akan mengendalikan uang di masa depan, negara-negara besar telah meningkatkan kecepatan mereka dalam melihat mata bank sentral mata uang digital (CBDC).

CBDC adalah uang tradisional, tetapi dalam bentuk digital, dikeluarkan dan diatur oleh bank sentral negara. Sebaliknya, mata uang kripto seperti bitcoin diproduksi dengan memecahkan teka-teki matematika yang rumit, dan diatur oleh komunitas daring yang berbeda alih-alih lembaga yang terpusat.

Lima bank sentral, termasuk di Jepang, Inggris dan zona euro, mengatakan pada Selasa (21/1/2020) mereka bergabung untuk melihat kasus penerbitan CBDC. Tantangan yang ditimbulkan oleh Libra kemungkinan telah menggerakkan langkah tersebut, seorang mantan eksekutif bank sentral Jepang (BOJ) mengatakan kepada Reuters.

Sebelum Facebook meluncurkan Libra pada Juni, bank-bank sentral telah optimis tentang mata uang kripto, sebagian besar karena pasar mereka yang relatif kecil dan penggunaan yang terbatas oleh publik.

Tetapi prospek pengguna Facebook yang mendekati 2,5 miliar menggunakan Libra, yang akan diluncurkan tahun ini, telah memicu kekhawatiran tentang dampak mata uang kripto yang banyak digunakan dan dikelola secara pribadi terhadap kontrol negara atas kebijakan moneter.

Namun, BIS menemukan bahwa hanya sekitar 10 persen - semuanya dari ekonomi pasar berkembang - telah mengembangkan proyek percontohan atau mulai melihat pertanyaan operasional atau hukum seputar CBDC, yang menunjukkan bahwa teknologi tersebut masih jauh dari implementasi.

"Tidak ada bukti gerakan luas atau umum untuk memperluas penelitian ini menjadi eksperimen dan pilot percontohan," katanya.

Dari bank sentral yang disurvei oleh BIS, sekitar sepertiga berasal dari negara maju dan sisanya dari pasar negara berkembang.

Mereka yang berasal dari negara berkembang cenderung memiliki motivasi yang lebih kuat untuk mengeluarkan CBDC yang dapat bertindak sebagai pengganti atau pelengkap uang kertas, kata BIS, sebagian karena kekhawatiran atas efisiensi dan keamanan pembayaran menggunakan uang tunai tradisional.

Bank sentral Hong Kong dan Thailand mengatakan pada Rabu (22/1/2020) mereka telah bergerak lebih dekat untuk menggunakan CBDC untuk pembayaran lintas batas lebih efisien.

Editor: Rosyad Abdullah

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA