Al Ma'soem Salurkan Bantuan Kepada Pedagang dan Karyawan yang Terkena Dampak Covid-19

Bandung Raya

Selasa, 7 April 2020 | 13:46 WIB

200407134737-al-ma.jpg

Engkos Kosasih

DAMPAK penyebaran wabah virus corona (covid-19), banyak para pedagang kantin, karyawan harian lepas, tukang ojek pangkalan, ojek online, tukang becak, pedagang roda dorong yang terkena imbas secara ekonomi. Mereka kehilangan pendapatan, khususnya bagi pedagang kantin dan karyawan harian lepas. Sedangkan pelayan jasa angkutan pendapatannya menurun drastis, bahkan nyaris kehilangan pendapatan dampak virus corona tersebut.

Direktur Pendidikan Al Masoem Bandung Drs. Asep Sujana, M.M., mengatakan, menghadapi kondisi ekonomi yang dialami oleh para pelaku usaha pedagang kantin maupun karyawan harian lepas, Musa'adatul Ummah Al Ma'soem berinisiatif untuk mengumpulkan donasi dari karyawan Al Ma'soem Group dan Komisaris dan pengurus Yayasan Al Ma'soem untuk membantu masyarakat yang terdampak physical distancing covid-19.

"Kaitan situasi sekarang ini, Al Ma'soem berpikir untuk memberikan jaminan sosial untuk mereka yang kehilangan pendapatan. Contohnya kepada para pedagang, karyawan harian lepas yang ada di lingkungan Kampus Al Masoem. Selain itu kepada tukang ojek pangkalan, ojek online, dan tukang becak," kata Asep Sujana didampingi Humas Yayasan Al Ma"Soen Bandung, Ayi Miraj kepada wartawan, Selasa (7/4/2020).

Asep Sujana mengatakan, memberikan jaminan sosial itu berupa pemberian uang kadeudeuh dan sembako serta bantuan lainnya, yang sangat urgen dibutuhkan mereka sehari-hari setelah terdampak Covid-19.

"Khususnya para pedagang, yang ada di lingkungan Kampus Al Ma'soem itu sebanyak 38 kantin. Sehari-harinya mereka mendapatkan penghasilan dari penjualan makanan dan minuman dengan pembelinya para siswa. Sekarang mereka tak memiliki pendapatan karena tak berjualan setelah kegiatan belajar mengajar para siswa SD, SMP, SMA dan Ma'soem University diliburkan dampak dari kondisi covid-19," tutur Asep Sujana.

Termasuk para pekerja harian lepas pada bidang laundri atau yang sehari-hari mencuci pakaian santri mencapai 36 orang, katanya, juga merasakan dampak yang sama.

"Mereka tak memiliki pekerjaan lain yang diandalkan, sehingga kehilangan pendapatan. Melihat situasi sosial dan ekonomi mereka itu, kami pun turut membantunya," katanya.

Ia mengatakan memberikan jaminan sosial kepada para pelaku usaha dan karyawan harian lepas, serta pekerja di luar Kampus Al Ma'soem, sudah dilakukan pihaknya sebelum pemerintah mengumumkan akan memberikan jaminan sosial kepada mereka yang terdampak ekonominya akibat covid-19.

"Kita sudah lebih dulu melaksanakan hal itu. Memberikan jaminan sosial kepada para pedagang dan karyawan harian lepas," ujarnya.

Kepedulian dari Al Masoem Group itu disambut antusias oleh para penerima bantuan tersebut. Pasalnya, bantuan yang diterima oleh keluarga penerima manfaat bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari disaat mereka harus bertahan di rumah setelah aktivitas sehari-harinya terdampak covid-19.

Editor: Kiki Kurnia

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR