Berlaku Kasar pada Isterinya, Arya Satria Claporta Ditetapkan Sebagai Tersangka

Crime Story

Rabu, 11 Maret 2020 | 16:44 WIB

200311164538-berla.jpg

Remy Suryadie

PENYIDIK Satreskrim Polrestabes Bandung menaikkan status tersangka terhadap Arya Satria Claporta dalam kasus kekerasan rumah tangga kepada istrinya.

Penetapan tersangka, terhadap suami Kareen Theresia Sukarmi Poore setelah pihak kepolisian menerima hasil pemeriksaan dari saksi ahli dan barang bukti.

Hal tersebut diungkapkan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya didampingi Kasat Reskrim AKBP Galih Indragiri kepada wartawan di Mapolrestabes Bandung, Rabu (11/3/2020).

Masih dikatakan Ulung dari hasil pemeriksaan saksi-saksi hingga ahli psikiater, tersangka melakukan tindakan kekerasan secara non verbal terhadap korban (pelapor). Ada lima saksi yang diperiksa polisi dalam kasus ini.

"Korban (pelapor) kerap mendapatkan perlakuan kasar, berupa kata-kata kasar," kata Ulung.

Perlakukan kasar tersangka kepada korban, karena menduga pelapor melakukan perselingkuhan. Adapun barang bukti dalam penetapan tersangka, yakni sebuah rekaman video yang direkam asisten rumah tangga keduanya, saat tersangka tengah bertengkar dengan pelapor.

Dalam video itu, diketahui pelapor beberapa kali mendapatkan kata-kata kasar dari tersangka. Keributan itu sendiri, terjadi pada 8 September 2019. Selain itu, polisi juga telah mendapatkan hasil visum psikiatrikum dari korban.

"Kondisi pelapor dalam kondisi tertekan psikisnya," katanya.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polrestabes Bandung menyebutkan, selain mendapatkan perkataan kasar, mulut korban pun pernah di sumpal. Tersangka juga pernah merobek baju korban.

"Itu biar gak dengar tetangga saat keributan," jelasnya.

Dalam kasus ini, terhadap pelaku polisi mengenakan pasal 45 ayat (2) UURI nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT).

"Kepada yang tersangka kita tidak tahan, karena di bawah lima tahun ancaman pidananya," kata dia.

Galih menuturkan, kekerasan secara non verbal yang dilakukan tersangka terhadap korban, sudah beberapa kali dilakukan. Tindakan itu, didasari ketidakhamonisan hubungan antar keduanya

Namun, meski tidak ditahan, tersangka wajib memenuhi panggilan kepolisian, untuk pemeriksaan lebih lanjut.

"Besok akan kita panggil yang bersangkutan. Hari ini kita layangkan surat pemanggilannya. Meskipun tidak ditahan namun yang bersangkutan tetap wajib lapor," kata dia.

Editor: Kiki Kurnia

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR