ASITA Jabar : Sudah Ada Jamaah Umrah Jabar yang Tidak Bisa Berangkat

Haji

Kamis, 27 Februari 2020 | 15:21 WIB

200227151309-asita.jpg

KETUA Asosiasi Perjalanan Wisata (Asita) Jawa Barat, Budijanto mengatakan sudah ada sejumlah calon jemaah umrah yang tidak bisa berangkat ke Arab Saudi karena terdampak penangguhan pelayanan umrah akibat virus corona.

"Katanya dari malam tadi (Rabu malam) visa itu sudah distop, dari kemarin malam," kata Budijanto saat dihubungi di Bandung, Kamis (27/2/2020).

Budijanto mengatakan penangguhan tersebut telah membuat para penyedia agen umrah merasa resah karena Jawa Barat merupakan provinsi yang paling banyak menyumbang jemaah umrah.

"Apalagi kan sudah mulai bulan Rajab, jadi sudah mulai tambah banyak (jemaah). Jabar itu sebulan bisa sampai 50 ribu jemaah lebih ya, itu cukup banyak. Jadi kalau dihentikan ya cukup lumayan juga," katanya.

Terkait masalah ini, menurut dia, Asita hanya bersifat membantu mendorong pengembalian dana dari pihak penerbangan. Para jemaah, tambah dia, juga mengerti dengan adanya permasalahan tersebut.

"Tapi namanya juga epidemi ya, semua negara berhak untuk memproteksi negaranya. Harapan kita cuma satu, supaya tidak terlalu lama, supaya semuanya bisa normal kembali," kata dia.

Meski demikian, Budijanto mengatakan ada calon jemaah umrah yang tetap terbang ke Arab Saudi karena sudah memiliki visa sebelum pemberlakuan penangguhan pelayanan umrah oleh pemerintah Arab Saudi.

"Saya juga dapat kabar terakhir lagi dari petugas jamaah yang di bandara, katanya untuk yang visanya sudah keluar itu boleh berangkat," kata dia.

Para jemaah yang lolos untuk umrah itu, menurut dia, akan menempuh sejumlah pengecekan kesehatan di Bandara Internasional Soekarno Hatta dan juga bandara tujuan untuk ibadah umrah.

"Masalahnya adalah bagi yang visanya masih diurus, atau yang sudah isi tiket tapi belum boarding pass, belum tentu bisa terbang mereka," tambah Budijanto.

Sebelumnya, Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi menangguhkan sementara pelayanan umrah bagi warga dari luar kerajaan dalam upaya mencegah penyebaran virus corona.

Editor: Kiki Kurnia

  • BERITA TERKAIT

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR