Dampak Longsor di KM 118+600 Purbaleunyi, Polda Jabar Siapkan Rekayasa Lalin

Bandung Raya

Kamis, 20 Februari 2020 | 18:21 WIB

200220182159-dampa.jpg

ist

KEMENTERIAN PUPR, Jasa Marga, dan instansi terkait lainnya masih melakukan perbaikan di lokasi longsor di KM 118+600 Tol Cipularang arah Jakarta. Hal ini dilakukan untuk mencegah longsor susulan di lokasi tersebut.

Dirlantas Polda Jabar, Kombes Pol. Eddy Djunaedi menyebutkan, saat ini pihaknya telah menyiapkan beberapa rekayasa lalu lintas di sekitaran KM 118+600. Menurutnya, terkait rekayasa ini pihaknya sudah berkoordinasi dengan Jasa Marga karena ada beberapa sarana prasarana yang harus disiapkan terlebih dahulu.

"Dari kepolisian terus intens berkoordinasi dengan Jasa Marga karena ada beberapa perlengkapan yang harus dipersiapkan. Ada alternatif kedua seandainya terjadi situasi ada hambatan, ada perlambatan jangan sampai mengekor panjang kita akan lakukan contraflow. Contraflow memerlukan peralatan yang nanti kita pasang pada jalur A atau Jakarta ke arah Bandung," terang Eddy dilansir dari prfmnews, Kamis (20/2/2020).

Saat ini, sebut Eddy, arus kendaraan masih normal. Kepolisian dan Jasa Marga belum melakukan rekayasan lalin di KM 118+600.

"Namun kami mengimbau kepada pengguna jalan untuk lebih berhati-hati sebelum memasuki KM 118+600 karena di situ nanti ada bottleneck atau penyempitan karena di 118+600 jalur Bandung nanti ada keluar masuk kendaraan baik yang mengangkut material maupun kendaraan alat besar untuk rekonstruksi tersebut," terangnya.

Eddy menegaskan, mulai besok, Jumat (21/2/2020), pihaknya kemungkinan akan melakukan kanalisasi kendaraan. Nantinya kendaraan golongan dua ke atas diminta melintas di lajur 2 atau sebelah kanan dari arah Bandung ke Jakarta.

"Kenapa jalur 2? karena supaya tidak mengganggu bebannya kendaraan tersebut ke TKP longsornya. Sedangkan golongan satu kami masukan ke lajur 1 (kiri), itu alternatif satu," ucapnya.

Namun jika ada kejadian di sekitaran TKP longsoran di KM 118+600, pihaknya akan melakukan contraflow yang menjadi alternatif kedua.

"Contraflow di sana akan dilakukan sesuai dengan keputusan yang bertugas di sana. PJR dari direktorat lalu lintas sudah siap semua. Nanti kita dibantu dengan Jasa Marga untuk membuka dari kilometer berapa sampai kilometer berapa," tegasnya.

Terkait pembatasan dan pengalihan arus kendaraan yang menjadi alternatif ketiga, Eddy memastikan itu bisa saja terjadi. Namun hal itu dilakukan saat ada rekomendasi dari Kementrian PUPR atau instansi terkait lainnya.

"Ketiga alternatifnya, apabila kita menerima informasi pemberitahuan dari Kementrian PUPR termasuk Jasa Marga terjadi hal-hal yang lebih spesifik yang membahaya pengguna jalan utamanya di KM 118+600 nanti kita akan lakukan pembatasan atau pengalihan arus kendaraan. Itu sudah kita siapkan di KM 121 Padalarang timur sampai masuk lagi Jatiluhur," katanya.

Meski saat ini arus lalu lintas masih normal, Eddy mengimbau warga untuk bisa menggunakan jalur alternatif saat ada kepadatan di KM 118+600. Pengguna jalan bisa memanfaatkan jalur alternatif Purwakarta, Subang, dan lainnya.

"Jadi ini sangat situasional sekali," tutupnya.

Editor: Lucky M. Lukman

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR