Diadaptasi Jadi Film, "Akad" Payung Teduh Sekaligus Ikut Promosikan Mandalika

Hiburan

Selasa, 18 Februari 2020 | 20:52 WIB

200218205232-diada.jpg

beritagar.id

LAGU "Akad" dari Payung Teduh yang dibuat oleh Moh Istiqamah Djamad alias Is akan diadaptasi menjadi sebuah film layar lebar. Film itu akan memiliki daya tarik visual yang mengangkat pemandangan indah di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

"Akad" diproduksi oleh IFI Sinema bekerja sama dengan PT Pengembangan Pariwisata Indonesia atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), E-Motion Entertainment dan Perum Perusahaan Film Negara.

"Akad" akan menjadi film kedua dari Perum Produksi Film Negara setelah mati suri selama 26 tahun setelah "Kuambil Lagi Hatiku" (2019).

"Seperti 'Dilan' yang diangkat dari novel laris, 'Akad' juga (lagu) best seller, sudah di-view lebih dari 100 juta kali di YouTube," kata produser IFI Sinema Adi Sumarjono di konferensi pers syukuran "Akad", Jakarta, Selasa (18/2/2020).

"Akad" dibintangi oleh aktor senior Mathias Muchus bersama Kevin Julio, Indah Permatasari, Nino Fernandez, Debo Andryos dan Jennifer Coppen. Reka Wijaya menjadi sutradara sekaligus penulis skenario "Akad".

"Akad" bercerita tentang Abdi (Mathias Muchus), ayah dari dua anak yang berprofesi sebagai supir taksi online. Sebagai bapak tunggal, dia membesarkan dua anaknya sendirian. Ketika anak pertamanya, Indira (Indah Permatasari) sudah tumbuh dewasa, Abdi merasa harus mencarikan jodoh untuknya.

Tak sengaja, seorang penumpang yang menaiki mobil Abdi ternyata mantan pacar putrinya. Kisah yang sempat jadi masa lalu berkembang lagi di antara mereka. Drama percintaan dan keluarga dalam "Akad" akan dibalut dengan komedi yang menggelitik hati penonton.

Mandalika
Daya tarik yang ditawarkan dari "Akad" adalah visual indah dari pemandangan bukit dan pantai di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Mandalika adalah salah satu dari lima destinasi pariwisata super prioritas pemerintah, juga tuan rumah seri balap motor dunia MotoGP pada 2021.

Direktur Utama ITDC Abdulbar M. Mansoer berharap film itu ikut mendongkrak minat wisatawan untuk mengunjungi Mandalika. Dia meyakini film adalah salah satu cara ampuh untuk menjual pariwisata Indonesia.

Dia ingin "Akad" bisa mengikuti jejak film-film Indonesia lain yang mengambil latar belakang tempat yang jarang dijadikan lokasi syuting.

"Seperti 'Eat, Pray, Love' di Bali, 'Laskar Pelangi' di Belitung, 'Ada Apa Dengan Cinta 2', 'Susah Sinyal', saya harap 'Akad' jadi katalis untuk mengangkat Mandalika," kata dia.

Editor: Lucky M. Lukman

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR