Dua Penambang Pasir Tewas Tertimbun Longsor

Bandung Raya

Rabu, 14 Agustus 2019 | 10:49 WIB

190814105019-dua-p.jpg

Pikiran Rakyat

Ilustrasi.


DUA orang penambang pasir dan batu tradisional di perbatasan Pagaralam-Lahat, Sumatera Selatan, ditemukan tewas dan satu orang masih kritis akibat longsor yang terjadi pada Selasa (13/8/2019).

Personel pos Basarnas Pagaralam, Dayu, yang dihubungi Rabu (14/8/2019), membenarkan kejadian tersebut. "Sebuah tambang mengalami longsor dan menimbun warga kemarin sekitar pukul 14.00 WIB. Ada dua orang meninggal dan satu kritis," katanya.

Ia mengatakan, lokasi pertambangan tersebut longsor saat korban menggali pasir dan batu untuk pembangunan sebuah pondok pesantren.

Kondisi itu membuat korban tertimbun material galian dari atas tebing karena longsor.

"Dua korban meninggal ini tertimbun total, kalau yang selamat hanya setengah badan saja tertimbunnya. Mereka warga Kerinjing Pagaralam," katanya seperti dilansirkan Antaranews.

Dua korban tewas yakni Dedi (37) dan Miki (25). Untuk korban luka bernama Mirlan (50), yang tak lain adalah orang tua Miki.

"Mereka ini mencari batu dan pasir untuk dijual ke pondok pesantren karena sedang ada pembangunan. Saat ini korban selamat masih dirawat di rumah sakit di Pagaralam," kata dia.

Menurutnya, korban disebut sempat tertimbun material lebih kurang dua jam. Saat dievaluasi warga, kedua korban sudah tewas di lokasi.




Editor: Dadang Setiawan

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR