Kepala Keuangan G7 Cegah Rencana Koin Digital Facebook

Dunia

Kamis, 18 Juli 2019 | 09:05 WIB

190718090622-kepal.jpg

dok

Ilustrasi

PARA Kepala Keuangan negara-negara ekonomi maju Kelompok Tujuh (G-7) mengabaikan prospek koin digital Libra Facebook, Rabu (17/7/2019). Mereka bersikeras masalah regulasi yang sulit harus diselesaikan terlebih dahulu.

Rencana besar-besaran perusahaan media sosial untuk meluncurkan koin digital telah bertemu dengan paduan suara dari regulator, bank sentral, dan pemerintah yang mengatakan mereka harus menghormati aturan anti pencucian uang dan memastikan keamanan transaksi dan data pengguna.

Tetapi ada juga kekhawatiran yang lebih dalam bahwa kekuatan perusahaan teknologi besar semakin merambah daerah-daerah milik pemerintah, seperti menerbitkan mata uang.

"Kedaulatan bangsa-bangsa dapat terancam," Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire mengatakan kepada wartawan setelah memimpin hari pertama pertemuan dua hari.

"Suasana keseluruhan di sekitar meja jelas salah satu kekhawatiran penting tentang pengumuman Libra baru-baru ini, dan pandangan bersama bahwa tindakan sangat diperlukan," tambahnya.

Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz mengatakan rencana Facebook tidak "tampaknya sepenuhnya dipikirkan", menambahkan bahwa ada juga pertanyaan keamanan data.

"Saya yakin bahwa kita harus bertindak cepat dan bahwa (Libra) tidak dapat dilanjutkan tanpa semua masalah hukum dan peraturan diselesaikan," kata Scholz kepada wartawan.

Prancis, yang memimpin Kelompok Tujuh negara maju tahun ini, telah meminta anggota dewan eksekutif Bank Sentral Eropa (ECB) Benoit Coeure untuk membentuk gugus tugas G7 guna memeriksa mata uang kripto dan koin digital seperti Libra.

Coeure menyampaikan laporan awal kepada para menteri dan gubernur bank sentral pada pertemuan itu, di kota puri kuno Chantilly, utara Paris.

Gubernur bank-bank sentral mengatakan bahwa jika Facebook ingin mengambil simpanan, ia memerlukan lisensi perbankan, yang akan tunduk pada peraturan ketat yang berlaku saat beroperasi di industri itu.

Beberapa bank sentral juga mengatakan bahwa mengizinkan orang untuk bertransaksi secara anonim adalah non-starter mengingat peraturan sektor keuangan yang mengharuskan perusahaan pembayaran untuk menyimpan informasi dasar tentang pelanggan mereka.

Konsensus Global

Gubernur bank sentral Jepang, Bank of Japan, Haruhiko Kuroda mengatakan gugus tugas G7 kemungkinan akan berkembang dari waktu ke waktu menjadi sesuatu termasuk berbagai regulator yang lebih luas di luar grup, mengingat dampak besar Libra terhadap ekonomi global.

"Jika Libra bercita-cita untuk digunakan secara global, negara-negara harus mencari tanggapan terkoordinasi secara global," kata Kuroda.

"Ini bukan sesuatu yang bisa dibahas di antara bank sentral G7 saja."

Para menteri keuangan G7 juga prihatin tentang cara terbaik untuk mengenakan pajak pada perusahaan teknologi besar, dengan Prancis ingin menggunakan kepresidenannya dalam pertemuan dua hari untuk mendapatkan dukungan luas untuk memastikan pajak perusahaan minimum.

Pemerintah negara-negara G7 khawatir bahwa peraturan pajak internasional yang telah berusia puluhan tahun telah ditekan hingga batasnya oleh kemunculan perusahaan-perusahaan seperti Facebook dan Apple, yang membukukan keuntungan di negara-negara dengan pajak rendah tanpa memandang sumber pendapatan yang mendasarinya.

Masalah ini telah menjadi lebih jengkel dari sebelumnya dalam beberapa hari terakhir ketika Paris menantang Presiden AS Donald Trump minggu lalu dengan mengeluarkan pajak atas pendapatan perusahaan digital besar di Prancis, meskipun ada ancaman dari Trump untuk meluncurkan penyelidikan yang dapat menyebabkan tarif perdagangan.

Selain perselisihan bilateral mereka, Prancis dan Amerika Serikat mendukung aturan yang memastikan pajak minimum sebagai bagian dari upaya di antara 130 negara untuk merombak aturan pajak internasional.

Meskipun perjanjian G7 akan menetapkan nada untuk dorongan yang lebih luas, kesepakatan di antara semua menteri G7 pada tingkat minimum atau kisaran tarif kemungkinan terbukti sulit dipahami karena Inggris dan Kanada memiliki pemesanan, kata sumber Kementerian Keuangan Perancis.

"Jika kita tidak setuju pada tingkat G7 pada prinsip-prinsip luas untuk mengenakan pajak perusahaan digital hari ini atau besok, maka sejujurnya akan sulit untuk menemukan di antara 129 negara di OECD," kata Le Maire seperti dikutip dari Reuters.

Editor: Brilliant Awal

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR