Bolehkah Kita Berdoa di Dalam Hati?

Ragam

Kamis, 11 Juli 2019 | 00:13 WIB

190710215545-boleh.jpg

dokumen Galamedianews.com


SAAT berdoa, tentunya kita terkadang risih bila ada orang lain di samping kita. Khawatir orang tersebut mendengar doa tersebut. Akhirnya, doa pun diucapkan di dalam hati. Bolehkah?

Pada asalnya pembicaraan hati tidak termasuk amalan yang tercatat sebagai dosa maupun pahala bagi pelakunya, selama tidak diucapkan atau dilakukan. Karena Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Sesungguhnya Allah memaafkan apa yang terlintas dalam batin umatku selama belum diucapkan atau belum dilakukan." (Muttafaq ‘Alaihi).

Para ulama menyatakan, “Dalam membaca Alquran seorang harus menggerakkan lidah dan kedua bibirnya. Tanpa melakukan itu maka tidak teranggap sebagai bacaan, namun terhitung sebagai tadabbur atau tafakkur. Oleh karenanya seorang yg sedang junub tidak dilarang membaca Alquran dalam hatinya atau orang yang sedang buang hajat tidak dilarang untuk berdzikir dalam hati.”

Khusus untuk doa dalam hati; tanpa pengucapan di lisan, belum ditemukan dalilnya. Namun ada dalil yang menerangkan bahwa berdzikir dalam hati adalah amalan berpahala. Dan tidak berlebihan apabila hal ini diqiyaskan dengan doa.

Dalam sebuah hadis Qudsi Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Allah ta’ala berfirman, 'Aku adalah sebagaimana praduga/prasangka hamba-Ku kepada-Ku, Aku senantiasa menyertainya selama dia mengingat-Ku, maka apabila dia mengingat aku dalam hatinya, Akupun mengingatnya dalam hati, dan bila dia mengingat-Ku dalam keadaan ramai, Akupun mengingatnya dalam keadaan ramai, bahkan lebih baik dari pada pengingatannya'".(HR. Bukhori dan Muslim).

Ada pernyataan para ulama yang menerangkan pentingnya amalan hati dalam berdoa, dan bahwasanya ucapan lisan hanya sebagai pengikut saja.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah –rahimahullah– menerangkan, "Asalnya doa itu muncul dari hati. Adapun ucapan lisan adalah sebagai pengikut hati. Siapa yang menjadikan konsentrasinya saat berdoa pada pembenahan lisan saja, maka akan melemah munajat hatinya. Oleh karena itu seorang yang berada dalam kondisi genting, berdoa dengan hatinya. Sebuah doa yang membuka pintu kesulitan yang ia alami, yang sebelumnya tidak pernah terbetik dalam benaknya. (Majmu’ Al Fatawa 2/287).

Oleh karenanya, setelah kita mengetahui bahwa berdoa dalam hati tercatat sebagai pahala. Artinya hukumnya boleh karena diqiyaskan dengan dzikir, maka dianjurkan juga untuk mengangkat tangan ketika berdoa, sebaimana ketika memanjatkan doa dengan lisan kita.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah itu sangat pemalu dan Maha Pemurah. Ia malu jika seorang mengangkat kedua tangannya berdoa kepada-Nya, lalu mengembalikannya dalam keadaan kosong dan hampa.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi. Dinilai shahih oleh Al Albani dalam Shahih Al Jaami’ 2070).

Meski berdoa dengan hati kita katakan boleh, namun berdoa dengan hati disertai pengucapan lisan itu lebih afdol. Karena dalam hal itu terdapat kolusi antara hati dan lisan.

Kemudian, doa yang demikianlah yang dilakukan oleh para Nabi, Rasul dan para wali Allah, sebagaimana yang terdapat dalam Alquran. Diantaranya doa Nabi Ibrahim alaihissalam,

"Dan (ngatlah ketika Ibrahim berkata: 'Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman, dan jauhkanlah diriku beserta anak keturunanku dari menyembah berhala-berhala.'" (QS. Ibrahim : 355).

Juga doa Nabi Nuh alaihissalam, Allah berfirman,

"Maka dia mengadu kepada Tuhannya: “bahwasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku)”. (QS. Al Qomar : 10).

Doa Nabi Zakariya alaihissalam,

"Ketika ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut. (QS. Maryam : 3).

Doa Ibunda Maryam alaihassalam,

"Maryam berkata: 'Sesungguhnya aku berlindung dari padamu kepada Tuhan Yang Maha pemurah, jika kamu seorang yang bertakwa'”. (QS. Maryam : 18).

Para ulama bahasa arab menjelaskan definisi “perkataan” (al Qoul),  "Perkataan adalah lafadh yang menunjukkan suatu makna."

Sebagian yang lain menambahkan,

"Pelafalan baik itu sedikit maupun banyak."

Sementara lafadh adalah pengucapan pada lisan.

Wallahua’lam bis showab.

Editor: H. D. Aditya

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR