Setelah Rasulullah Wafat, Inilah Penjaga Azab Allah yang Masih Ada Sampai Sekarang

Ragam

Sabtu, 7 September 2019 | 05:03 WIB

190906230133-setel.jpg

Net

Ilustrasi.

MUSIBAH yang terjadi di muka bumi dengan izin dan kehendak Allah. Dia Maha Tahu siapa-siapa yang pantas mendapatkannya. Dia kabarkan, musibah yang terjadi akibat perbuatan tangan manusia. Yaitu akibat dari maksiat dan dosa yang mereka perbuat.

Allah SWT berfirman, "Dan apa musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)." (QS. Al-Syura: 30).

Syaikh Abdurrahman bin Nashir Al-Sa’di rahimahullah berkata tentang ayat ini, “Allah Ta’ala mengabarkan bahwa musibah yang menimpa para hamba pada badannya, hartanya, anaknya, dan apa yang mereka cintai sehingga dirasa berat oleh mereka tidak lain karena keburukan-keburukan yang mereka perbuat.”

Maksiat dan dosa sebab utama datangnya bencana. Ini penyakit kronis yang mengancam keamanan dan kemaslahatan hidup manusia. Jika dosa dan maksiat adalah penyakit berbahaya, maka Allah sudah siapkan obat penawarnya. Apa itu? Istighfar (minta ampun kepada Allah Ta’ala).

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman, “Dan Allah sekali-kali tidak akan mengadzab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun.” (QS. Al-Anfal: 33).

Ibnu Abbas Radhiyallahu 'Anhuma berkata, “sesungguhnya Allah menjadikan dua penjaga keamanan di tengah-tengah umat ini. Mereka senantiasa terlindungi dari turunnya adzab selama dua hal itu ada di tengah-tengah mereka. Satu penjaga keamanan telah dipanggil Allah dan satu lagi masih tetap ada di tengah-tengah kalian.”

Kemudian beliau membaca ayat di atas.

Maksudnya adalah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan istighfar. Selama keduanya ada di tengah-tengah umat ini maka mereka aman dari turunnya adzab dan bencana yang membinasakan. Adapun penjaga keamanan pertama sudah tiada; yaitu Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Masih tersisa satu lagi; yaitu istighfar.

Imam Qatadah rahimahullah berkata, “Sesungguhnya Alquran ini menunjuki kalian akan penyakit dan obat kalian. Adapun penyakit kalian adalah dosa. Sementara obat kalian adalah istighfar.” (Riwayat Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman).

Dari Fadhaalah bin Ubaid Radhiyallahu 'Anhu, dari Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam, beliau bersabda, “Seorang hamba benar-benar aman dari adzab Allah selama mereka meminta ampunan kepada-Nya (beristighfar).” (HR. Ahmad dengan sanad dhaif, tetapi sebagian ulama menghassankannya karena syawahidnya).

Di saat banyak musibah yang terjadi di negeri ini hendaknya kita memperbanyak istighfar. Selain mengampunkan dosa, semoga istighfar itu mencegah datangnya musibah dan menyelamatkan kita dari bencana. Wallahu A’lam.

Editor: H. D. Aditya

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA