Wisata ke Pantai Pariaman, Waspadai Ubur-ubur

Pariwisata

Minggu, 6 Oktober 2019 | 12:49 WIB

191006125146-wisat.jpg

kumparan

Ubur-ubur jenis Bluebottle.

WALI Kota Pariaman, Genius Umar mengimbau warga dan wisatawan di daerah itu menghindari ubur-ubur jenis Bluebottle yang terdampar di pantai setempat karena dapat membahayakan.

"Pariaman merupakan kota wisata, namun dalam beberapa hari terakhir ubur-ubur jenis Bluebottle terdampar di Pantai Pariaman," kata dia di Pariaman, Minggu (6/10/2019).

Bahkan, sejumlah nelayan di Kota Pariaman beberapa waktu lalu tersengat oleh ubur-ubur tersebut sehingga harus dirawat di rumah sakit setempat.

Oleh karena itu, ia meminta warga dan wisatawan untuk menjauhi ubur-ubur tersebut ketika melihatnya karena memiliki bisa yang berbahaya bagi tubuh manusia.

Ia mengatakan, ubur-ubur tersebut tiba di Pariaman karena terbawa arus laut sehingga nantinya hewan laut itu akan menjauhi perairan daerah itu.

"Ini fenomena alam biasa dan telah terjadi sebelumnya. Saya rasa warga sudah beradaptasi dengan fenomena ini," katanya seperti dilansirkan Antaranews.

Ia akan memerintahkan organisasi perangkat daerah terkait untuk membersihkan pantai dari ubur-ubur tersebut guna menghindarkan warga dan wisatawan dari sengatan hewan laut itu.

Sebelumnya, komunitas Tabuik Diving Club (TDC) di Kota Pariaman menyisir pantai kota itu guna mengumpulkan ubur-ubur jenis Bluebottle yang mulai hari ini terdampar ke tepi laut di daerah itu.

"Sepanjang dua kilometer di daerah Desa Ampalu saja ubur-ubur ini yang terkumpul oleh kami telah mencapai 50 ekor," kata Ketua TDC Pariaman Tomi Syamsuar.

Berdasarkan pantauan, ubur-ubur tersebut juga terdampar di daerah objek wisata di Pariaman, di antaranya Pantai Cermin dan Gandoriah.

Penelusuran tersebut karena pihaknya tidak ingin warga serta wisatawan tersengat hewan laut itu karena racunnya yang mematikan.

Editor: Dadang Setiawan

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA