Pemkot Bandung Bakal Kumpulkan 5.000 Inovator Muda Gagas Solusi Masalah Kota

Kabar Balai Kota Bandung

Selasa, 12 November 2019 | 09:39 WIB

191112094102-pemko.jpg

Humas Setda Kota Bandung

Wali Kota Bandung, Oded M Danial


PEMERINTAH Kota (Pemkot) Bandung akan mengumpulkan sekitar 5.000 inovator muda untuk menjawab tantangan dan solusi atas permasalahan kota yang semakin kompleks. Mereka akan dikumpulkan pada acara Bandung Innovation Contest and Coaching Clinic (Bandung ICONIC) di Sabuga Expo Hall Bandung, pada 30 November-1 Desember 2019 mendatang.

Acara ini mengangkat tema “Disruptive Transformation”, yang berarti pemerintah ingin melibatkan talenta lokal dalam mentransformasi permasalahan perkotaan menjadi gagasan di tengah situasi global yang terdisrupsi oleh fenomena 'post-truth'.

Ada tiga fokus utama yang dalam kegiatan ini. Pertama, memberikan ruang bagi talenta lokal untuk berinovasi. Kedua, mempertemukan talenta-talenta itu dengan para pemangku kebijakan agar saling terhubung dan berkolaborasi. Ketiga, memformulasi inovasi itu agar bisa diimplementasikan di Kota Bandung.

Selain menjadi ajang eksibisi bagi inovator-inovator terbaik di Kota Bandung, Bandung Iconic juga akan menyediakan serangkaian lokakarya yang menunjang untuk perkembangan industri kreatif dan teknologi tepat guna.
Beberapa lokakarya yang akan digelar antara lain workshop animasi 3D gratis untuk 30 orang, workshop video mapping, workshop bisnis digital, inkubasi start-up dan bincang co-working space, hingga permainan treasure hunter bagi pengunjung anak-anak.

Atas rencana acara tersebut, Wali Kota Bandung, Oded M Danial optimis hadirnya inovasi canggih bisa membantu menyelesaikan masalah di Kota Bandung.

“Dengan cara ini, kita bisa menemukan solusi, teknologi, dan juga bisa mengapresiasi para innovator muda. Tapi yang penting, inovasi itu harus bisa diimplementasikan. Bukan cuma wacana atau seremonial saja,” kata Oded di Pendopo Kota Bandung, Senin (11/11/2019).

“Kita itu sudah sering mendapat penghargaan yang berkaitan dengan inovasi. Karena kita memang kota inovatif. Tapi itu tidak bisa dibilang cukup. Inovasi itu harus terus dilakukan selama permasalahan kota masih kita rasakan,” lanjutnya.

Menurutnya, setiap permasalahan kota akan bisa selesai jika inovasi itu melibatkan seluruh komponen kota, terutama masyarakat yang memiliki kekuatan yang sangat besar.

Ia percaya, ada banyak hal yang bisa diselesaikan dengan berkolaborasi. Apalagi, talenta Kota Bandung adalah yang terbaik, bahkan di tingkat nasional dan internasional.

“Ada banyak program yang perlu kita kerjakan, mulai dari peningkatan ekonomi, pembangunan peradaban sosial dan masyarakat, memajuan UMKM, dan lain-lain,” katanya.

Oded ingin inovasi terus tumbuh, terutama untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi warganya. Tak hanya itu, ia juga ingin agar warga Kota Bandung mendapatkan kesejahteraan dan kehidupan yang berkualitas.

Editor: Brilliant Awal

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA