Korban Banjir di Cina Capai 17 Orang

Dunia

Selasa, 16 Juli 2019 | 11:09 WIB

190716111036-korba.jpg

@CGTNOfficial

JUMLAH korban tewas dan hilang akibat banjir yang terjadi di sejumlah wilayah di Cina sepanjang akhir pekan, 13-14 Juli, telah mencapai 17 orang.

Pusat Meteorologi Nasional Cina (NMC) sejak Minggu (14/7) telah meningkatkan status kewaspadaan hujan badai yang dapat menyebabkan banjir.

Lembaga tersebut juga memprediksi terjadinya hujan deras di beberapa provinsi, di antaranya Zhejiang, Fujian, Jiangxi, Hunan, Guangdong, Yunnan, Sichuan, Guangxi, dan Tibet, demikian media resmi setempat, Senin (15/7/2019).

NMC menyebutkan beberapa wilayah tersebut bakal diguyur hujan lebat dengan intensitas 120 milimeter.

Cina menandai status kewaspadaan banjir dengan beberapa warna, yakni merah untuk kejadian terparah, diikuti oranye, kuning, dan biru.

Beberapa daerah yang disebutkan di atas tingkat kewaspadaannya berwarna biru.

Sebanyak 17 orang yang tewas atau hilang tersebut terdapat di Provinsi Hunan. Lebih dari 470.000 jiwa warga di wilayah tengah Cina tersebut telah dievakuasi dan 179.000 jiwa sangat membutuhkan bantuan.

Empat unit stasiun pengukur ketinggian air di sepanjang aliran Sungai Yangtze di Kota Xianning, Provinsi Hubei, melaporkan bahwa ketinggian air sungai telah melampaui level yang dapat mengaktifkan alat antibanjir.

Di Provinsi Anhui, hujan deras yang menyebabkan banjir telah berdampak terhadap lebih dari 51.000 jiwa warga dan merusak lebih dari 2.700 hektare areal tanaman.

Banjir di provinsi di wilayah timur Cina itu menyebabkan 926 orang mengungsi dan kerugian materi lebih dari 59,6 juta RMB (Rp120 miliar).

Pada Sabtu (13/7) siang, sebanyak 330.000 orang yang tersebar di 18 kabupaten di Provinsi Jiangxi terdampak banjir, sebanyak 10.500 orang dievakuasi.

Air Danau Poyang yang merupakan danau terbesar di hilir Sungai Yangtze meluap hingga melampaui level waspada sebagaimana laporann Dinas Pengairan Provinsi Jiangxi.

Ketinggian air danau tersebut telah mencapai 20,08 meter pada Sabtu (13/7) pukul 08.00 waktu setempat (07.00 WIB). Ketinggian itu berarti 1,08 meter di atas ambang batas kewaspadaan, demikian data Stasiun Pengukuran Ketinggian Air Xingzi.

Di Daerah Otonomi Guangxi, badai hujan berdampak terhadap lebih dari 360.000 oranng dan merusakkan lebih dari 35.000 hektare areal tanaman.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Guizhou sejak Juni 2019 mengalokasikan dana sebesar 16,5 juta RMB (Rp33,4 miliar) ke 16 kabupaten yang dilanda bencana banjir.

Editor: Endan Suhendra

Bagikan melalui:

KOMENTAR

BERITA LAINNYA