Bupati Bogor Intruksikan Operasi Yustisi pada Para Pendatang

Daerah

Minggu, 9 Juni 2019 | 21:00 WIB

190609204229-bupat.jpg

BUPATI Bogor, Ade Yasin menginstruksikan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bogor untuk melaksanakan Operasi Yustisi usai arus mudik Lebaran 1440 Hijriah untuk mengantisipasi bertambah pengangguran di Kabupaten Bogor.

"Setelah libur Lebaran ini saya akan memerintahkan Satpol PP melaksanakan Operasi Yustisi, termasuk kontrakan-kontrakan atau rumah kontrakan," ujarnya, di Kabupaten Bogor, Minggu (9/6/2019).

Menurutnya, Pemkab Bogor akan memberikan langkah tegas bagi mereka yang terjaring Operasi Yustisi, yakni memulangkan ke kampung halaman.

"Kalau memang kelamaan tinggalnya suruh pulang lagi, karena kepentingannya tinggal di sini apa, menambah beban kita, silakan mencari penghidupan di wilayahnya sendiri, jangan menambah pengangguran di Kabupaten Bogor," katanya lagi.

Ade Yasin khawatir para pendatang baru usai arus balik mudik Idul Fitri 1440 Hijriah menambah jumlah pengangguran di Kabupaten Bogor, sehingga ia melarang para pemudik agar sekembalinya ke Bogor tidak membawa pendatang baru.

"Pesan saya, ketika pulang mudik, jangan menambah pengangguran di Kabupaten Bogor. Artinya jangan bawa orang ke sini, sehingga menambah pengangguran," kata politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu pula.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Bogor pada tahun 2017 ada sebanyak 248.368 pengangguran. Jumlah tersebut meningkat dari tahun 2015 hanya ada sebanyak 231.854 pengangguran.

Sedangkan jumlah penduduk Kabupaten Bogor juga cenderung padat, tercatat pada tahun 2017 ada sebanyak 5.715.009 jiwa. Jumlah tersebut jauh meningkat dari tahun 2015 hanya sebanyak 4.771.932 jiwa.

Editor: Kiki Kurnia

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR