Pesawat Pribadi Taylor Swift Seharga Rp 567 Miliar

Hiburan

Senin, 13 Mei 2019 | 14:03 WIB

190513140814-pesaw.jpeg

CNBC Indonesia

Taylor Swift

TAYLOR Swift baru saja meluncurkan single teranyarnya bersama vokalis Panic at the Disco, Brendon Urie, yang berjudul 'Me'. Video klip itu pun langsung memecahkan rekor di Youtube, dengan tembus lebih dari 96,9 juta viewers dalam sehari penanyangan.

Sebelumnya, Taylor juga sukses dengan album 'Reputation' yang terjual 2 juta kopi di AS. Disusul dengan tur-nya yang memecahkan rekor sebagai tur stadion AS terlaris sepanjang masa.

Baca Juga: Ogah Terlilit Utang, Oprah Winfrey Beli Jet Pribadi Mewah Rp 355 M Tunai

Dikutip dari Business Insider, penyanyi sekaligus penulis lagu ini memiliki kekayaan bersih senilai US$ 320 juta (Rp 4,5 triliun). Taylor juga mengkoleksi 10 Grammy, dan bisa dibilang salah satu tokoh paling berpengaruh dalam budaya pop saat ini.

Selama bertahun-tahun, pengaruh Taylor Swift selalu tumbuh. Pada 2018, ia bahkan dinobatkan sebagai orang paling berpengaruh di Twitter, meski hanya berkicau selama 13 kali.

Baca Juga: Aishwarya Rai dan 5 Seleb Bollywood Ini Punya Jet Pribadi

Baik itu dengan menarik musiknya dari Spotify, menegosiasikan royalti yang lebih adil dengan Apple Music, atau menandatangani kontrak US$ 200 juta (Rp 2,8 triliun) yang dilaporkan dengan Universal. Swift dinilai sangat strategis dalam membangun kerajaannya.

Sejak 2006, Taylor Swift telah merilis enam album, yang semuanya menjadi platinum. Album 2014-nya, "1989" terjual lebih dari 3,7 juta unit, menjadikannya album terlaris.

Baca Juga: Belikan Anak Jet Pribadi, Usaha Apa Sih Suami Sandra Dewi?

Taylor Swift adalah salah satu dari sedikit artis yang masih menggunakan siklus rilis album dengan cara lama, yang biasanya memakan waktu tiga bulan.

Ini adalah sistem yang sudah ketinggalan zaman, yang dirancang untuk mempromosikan album dari waktu ke waktu melalui radio, cetak, dan media lainnya. Fakta bahwa itu bekerja untuk Swift adalah bukti kekuatan bintangnya, serta seberapa besar pengabdian para penggemarnya.

Baca Juga: Berinterior Emas, Drake Pamer Jet Pribadi Boeing 767 Seharga Lebih dari Dua Setengah Triliun

Dengan memperpanjang rilis albumnya, Swift dapat menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mendominasi tangga lagu ketika lagu-lagu baru dirilis terpisah beberapa minggu, memberikan masing-masing waktu untuk bersinar di tangga lagu.

Namun, pertunjukan Swift yang paling menguntungkan datang setelah rilis album. Turnya mendatangkan sebagian besar penghasilannya. Tur "Fearless" pertama Swift menghasilkan sekitar US$ 75 juta (Rp 1 triliun).

Seiring popularitas Swift yang meningkat, demikian pula biaya tiket konsernya. "World Tour 1989" pada tahun 2015 adalah tur terlaris tahun ini. Dan pada tahun 2018, tur "Reputation" Taylor Swift memecahkan rekor sebagai tur stadion AS terlaris sepanjang masa.

Rekor sebelumnya dipegang oleh The Rolling Stones, yang "A Bigger Bang Tour" dari 2005 hingga 2007 meraup US$ 245 juta di 70 pertunjukan.

Swift memecahkan rekor mereka dengan US$ 345 juta (Rp 4,8 triliun) dari hanya 38 pertunjukan. Itu rata-rata US$ 9 juta (Rp 127 miliar) per pertunjukan.

Film dokumenter tur Swift dengan Netflix membawa gaji tambahan yang dirahasiakan, namum dikabarkan bernilai jutaan. Selain itu, diperkirakan bahwa Swift menghasilkan US$ 17 per tiket untuk penjualan merchandise.

Terlepas dari itu, kontrak baru Swift dengan Republic Records dan Universal Music Group mencakup kondisi khusus yang mengharuskan label untuk mendistribusikan uang yang dihasilkan dari penjualan investasinya di Spotify dengan daftar artisnya.

Kontrak yang sama itu dilaporkan akan menghasilkan Swift dari jaminan US$ 100 hingga US$ 200 juta.

Swift terkenal untuk berinteraksi dengan penggemar online dan menghabiskan jutaan dolarnya. Bahkan dia sering mengadakan pesta di rumahnya.

Selama bertahun-tahun, Swift telah menyumbang ke sejumlah penggemarnya untuk menutupi semuanya, mulai dari pinjaman mahasiswa hingga biaya rumah sakit.

Dia juga mengumpulkan dana untuk berbagai alasan, termasuk korban banjir Louisiana dan Nashville, serta korban tornado di Amerika Serikat bagian selatan. Selama pertempuran hukum Kesha, Swift menyumbangkan US$ 250.000 (Rp 3,5 miliar) untuk membantu sesama penyanyi sebagai biaya hukum.

Baru-baru ini, dia menyumbangkan US$ 113.000 kepada kelompok advokasi pro-LGBTQ, Proyek Kesetaraan Tennessee.

Portofolio real estat Swift senilai US$ 84 juta (Rp 1,1 triliun) tersebar di empat negara bagian.

Delapan propertinya meliputi real estate US$ 29 juta (Rp 411 miliar) di Beverly Hills dan penthouse dupleks US$ 20 juta di New York City. Swift's NYC penthouse terletak di Tribeca, lingkungan terkaya di Manhattan.

Dia dilaporkan telah merenovasi apartemen dengan harga US$ 535.000 (Rp 7,5 miliar). Swift juga memiliki townhouse empat lantai dan kondominium di jalan yang sama.

Penyanyi itu menjadi berita utama ketika dia membeli rumah Rhode Island-nya dengan uang tunai US$ 17 juta (Rp 241 miliar). Perkebunan tepi laut adalah tempat Swift menjadi tuan rumah pesta Fourth of July nya yang terkenal.

Mengingat semua perjalanan yang harus dilakukan adalah skala internasional, tidak mengherankan bahwa ia memiliki jet pribadi. Jet khusus Swift dilaporkan menelan biaya US$ 40 juta (Rp 567 miliar). Swift juga dikabarkan memiliki jet kedua yang harganya hingga US$ 58 juta (Rp 823 miliar).

Taylor Swift juga memiliki dua kucing asal Skotlandia, yang merupakan salah satu ras kucing termahal di dunia. Kucing itu bernama Olivia Benson dan Meredith Grey dan berharga antara US$ 1.000 (Rp 14 juta) hingga US$ 3.000 (Rp 42 juta) masing-masing.

Sumber: CNBC Indonesia

Editor: Endan Suhendra

Bagikan melalui:

BERITA LAINNYA

KOMENTAR